Xanax, Obat Depresi yang Bikin Nyandu

KLIK UNIC
www.klikunic.co.cc
Xanax, Obat Depresi yang Bikin Nyandu
Feb 15th 2012, 06:15

Liputan6.com, Jakarta: Obat-obatan penghilang rasa cemas atau panik memang sangat populer belakangan ini. Obat-obatan ini bahkan banyak dikonsumsi oleh berbagai kalangan karena tersedia cukup bebas di pasar, misalnya Xanax. Obat ini juga bahkan kerap diduga sebagai salah satu pemicu kematian sejumlah selebritis dunia seperti Michael Jackson dan yang baru-baru ini Whitney Houston.

Untuk kasus sang diva pop Whitney, baru-baru ini, diberitakan bahwa sejumlah botol berisi obat-obatan ditemukan di kamar Whitney Houston di Beverly Hilton Hotel, Los Angeles. Di antara obat-obatan itu, termasuk ibuprofen (analgesik), xanax (antidepresi), midol (penghilang kram saat menstruasi), dan amoksisilin (antibiotiki) [baca: Obat-obatan Ditemukan di Kamar Whitney].

Berdasarkan penelusuran Liputan6.com, Selasa (14/2), Xanax (alprazolam) merupakan obat yang termasuk ke dalam golongan benzodiazepine (minor tranquilezer) yang bekerja dengan cepat setelah dikonsumsi. Indikasi Xanax adalah untuk mengatasi anxiety (kecemasan), panick attack, serta depresi ringan. Xanax bekerja pada Gamma-Amino Butyric Acid (GABA) receptor, neurotransmitter yang penting di otak manusia.

Cara kerja Xanax yang cepat diserap sistem pencernaan, merupakan keunggulan obat ini dalam mengatasi panic attack dan anxiety (kecemasan). Puncak konsentrasi alprazolam dalam plasma manusia diperoleh hanya dalam waktu 1 sampai 2 jam setelah dikonsumsi. Obat ini hanya boleh diresepkan oleh dokter spesialis kesehatan jiwa (psikiater).

Xanax tersedia dalam dosis 0.25 mg (berwarna putih), 0.5 mg (berwarna merah muda), dan 1 mg (berwarna biru muda).

Fenomena belakangan ini di kota-kota besar, seperti Jakarta, Bandung, dan Surabaya, menunjukkan penggunaan Xanax meningkat tajam, hal ini kelihatannya disebabkan oleh kondisi sosial ekonomi negara kita yang masih belum stabil, sehingga semakin banyak orang yang mengalami kecemasan (anxiety -GAD), stress, sampai depresi.

Masalah bertambah runyam, karena pemakaian Xanax dapat mengakibatkan adiksi (ketergantungan) psikis dan fisik yang hebat. Pada sebagian orang dosis yang dibutuhkan makin lama makin meningkat, karena kebutuhan otak pasien akan zat alprazolam ini makin meningkat seiring dengan waktu, jika penggunaannya tidak diawasi dengan ketat.

Sekarang bagaimana cara untuk mengurangi dosis Xanax pada pasien? Dihentikan secara mendadak tidak mungkin, karena otak pemakai akan “berontak”, yang mengakibatkan withdrawal symptom, tubuh terasa sangat tidak nyaman, badan menggigil, muncul keringat dingin, pegal, tremor, tidak dapat berpikir tenang, kehilangan konsentrasi, hilang nafsu makan, dll.

Untuk mengurangi pemakaian Xanax dengan aman, dibutuhkan waktu berbulan-bulan, bahkan mungkin bertahun-tahun.

Xanax juga berpotensi untuk disalahgunakan sebagai “recreational drug” oleh sebagian orang. Biasanya Xanax diminum dengan minuman beralkohol agar berfungsi sebagai “obat rekreasi”. Xanax juga sering dipakai untuk menenangkan orang yang telah mengkonsumsi zat psikotropika, seperti Ecstacy (XTC) (3,4-Methylenedioxy-n methylamphetamine), LSD, amphetamine, methamphetamine, dan Lysergic acid diethylamide (LSD). (berbagaisumber/JAY/MEL)

p 89EKCgBk8MZdE Xanax, Obat Depresi yang Bikin <em>Nyandu</em>

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.

If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

No comments:

KOTAK PENCARIAN:

ARTIKEL YANG BERHUBUNGAN:

=====
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...