Pemerintah kurang peduli bahaya rokok

ANTARA News - Nasional - Kesehatan
ANTARA News - Nasional - Kesehatan
Pemerintah kurang peduli bahaya rokok
Feb 7th 2012, 07:48

Pemerintah sepertinya menerapkan sikap yang berstandar ganda terkait dengan regulasi industri rokok.

Berita Terkait

Jakarta (ANTARA News) - Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Prof. Dr.dr. H. Dadang Hawari menyatakan pemerintah masih kurang peduli dengan bahaya rokok terhadap masa depan bangsa, saat ditemui pada acara peluncuran perkumpulan People`s CAUCUS Against Addictives di Jakarta, Selasa.

"Pemerintah sepertinya menerapkan sikap yang berstandar ganda terkait dengan regulasi industri rokok," kata guru besar yang sekaligus psikiater tersebut.

Menurut dia, di satu sisi pemerintah memang telah mengeluarkan peraturan-peraturan untuk mengendalikan konsumsi rokok, tapi di sisi lain pemerintah masih mengijinkan industri-industri rokok untuk berkampanye.

"Perusahaan rokok masih gencar beriklan dan menjadi sponsor untuk kegiatan-kegiatan yang banyak melibatkan pemuda seperti konser musik, kegiatan olah raga dan lainnya, seharusnya hal itu dibatasi agar tidak menimbulkan kesan yang salah mengenai rokok," kata dia.

Senada dengan pendapat Dadang Hawari, Peneliti Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi UI, Abdillah Ahsan mengatakan kampanye rokok akhir-akhir ini bisa menimbulkan pemahaman yang salah.

"Iklan rokok terutama yang kita lihat di televisi saat ini malah memberi gambaran maskulinitas, kehidupan modern, dan bahkan sportivitas, hal tersebut mengaburkan kenyataan bahwa rokok adalah pembunuh yang sangat berbahaya," kata Abdillah.

Lebih lanjut, pengajar di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (FEUI) tersebut mengatakan pemerintah perlu menaikkan harga rokok untuk mengendalikan konsumsi rokok.

"Saat ini, harga cukai rokok sangatlah murah, satu batang rokok kretek buatan tangan dengan jumlah produksi rendah dikenai biaya Rp234, bayangkan hanya dengan Rp2 ribu, anak-anak bisa mendapat empat batang rokok di warung-warung," kata dia.

Padahal menurut penelitian, seseorang hanya butuh empat batang rokok untuk menjadi pecandu rokok.

(T.I027/ )

(T.I027/B/Y006/Y006) 07-02-2012 14:39:29

Editor: Ella Syafputri

COPYRIGHT © 2012

Ikuti berita terkini di handphone anda di m.antaranews.com

Komentar Pembaca

Kirim Komentar

You are receiving this email because you subscribed to this feed at blogtrottr.com.
If you no longer wish to receive these emails, you can unsubscribe from this feed, or manage all your subscriptions

No comments:

KOTAK PENCARIAN:

ARTIKEL YANG BERHUBUNGAN:

=====
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...